LDR (long distance relationship) ah.. siapa takut..!!

kamas adalah sebutan sayang ku untuk nya…

lelaki yang belum pernah sekalipun aku bertemu muka secara lahiriyah denganya..

tapi entahlah.. sejak awal mulai PDKT nya dengan ku..

aku tak lagi merasa canggung dengannya..

perkenalan kami sangat aneh…

meskipun ia adalah kawan SMA abang ku aku tak pernah tau atau pun kenal dengannya… dan meskipun adik perempuan satu satunya adalah teman 1 sma ku ,aku juga tak pernah merasa kenal dengan kamas… memang siih dulu aku sempat bertanya pada adik-nya tentang abang nya yang 1 riting dengan abangku.. dan just that,.

tapi aneh di aneh…

3 bulan lalu selama aku pulang ke indonesia.. aku tak di beri kesempatan oleh Allah untuk bertemu dengan kamas.. entah lah.. ada saja halangannya..mungkin saat itu kamas juga sedang sibuk dengan pekerjaannya yang sebagai guru..(tapi aku yakin jika kemaren sempat bertemu… mungkin kamas akan ilfil dengan ku 😦 hohohoh )

tetapi entahlah.. kedekatan ku dengan kamas malah ketika aku baru saja kembali dari tanah air..dan ketika aku sudah sampai rusia

seakan akan.. di antara kami ada magnet..hal yang saling menarik satu sama lain

aku yang baru saja mengalami patah hati karena mantan ku yang selingkuh..

dan ternyata kamas pun di selingkuhi oleh mantan kekasih nya…(jadi kita sama dong…)

tapi entahlah…saat itu aku memang sedang tak ingin dekat dengan siapapun…termasuk kamas..aku pikir.. semua laki2 sama.. aku akan sakit lagi dan sakit lagi.. karena berat nya LONG DISTANCE RELATIONSHIP..

kamas berbeda.. justru.. ia berdoa agar Tuhan memberi nya seseorang yang dekat(sama sama di satu kota) namun jauh(aku masih nyangkut di rusia sekarang) hingga saat yang tepat untuk kejenjang selanjutnya(nah.. kenapa jawaban dari doa kamas itu bisa aku?? tanya kenapa??? kenapa??? kenapa??? ah ya ga tauuu….)

ia sudah langsung mencoba bermain serius dengan ku,maksud serius kali ini adalah.. tak tanggung tanggung.. kamas tak mau mengatakan LDR ini sebagai suatu hal yang biasa di sebut dengan “PACARAN” tapi lebih bagus nya adalah “TAARUF” atau saling mengenal sebelum pernikahan…

aku yang.. memang paling susah mengatakan “NO” untuk cowo akhirnya mejawab lagi “YES” untuk kamas..dan aku tunggu sampai seserius apa dengan ku(kalo emang ga serius aku bisa aja tinggal begitu aja..hohohoh) tapi sayang di sayang seperti nya kamas datang kepadaku ini memang datang dari jawaban DOA dari bapak ku sebelum aku pulang ke Rusia (dinda… cepat lulus kuliah.. dan cepat menikah ya..)


semenjak bapak yang mendoakan ku seperti itu aku jadi kepikiran.. kira kira siapa pria  takberuntung itu yang mendapatkan aku?? aah… ternyata.. doa ku kesampaian juga..

mau tau doa ku seperti apa?? seperti ini nih:

1.kesampaian untuk tidak pacaran selama kuliah belum kelar..(lah kan ini taaruf.hohoho)

2.kesampaian punya calon suami yang dewasa dan penyabar (soalnya aku kan mau bermanja manja ria hohohoh)

3.kesampaian punya calon suami yang tingkat pendidikannya lebih tinggi dari aku(kamas sedang melangsungkan kuliah S2 nya)

3.kesampaian punya calon suami yang tinggal nya tak jauh dari kota ku(jadi ga usah jauh jauh dari mamah )

4.kesampaian karena kamas punya pemikiran yang luas buat aku..

meskipun title ustad dan pemain band yang di sandang kamas membuat ku agak sedikit bingung..lah iya.. binun .. ustad tapi kok ngeband main band tapi jadi ustad?? piye iki?

tapi meskipun 2 profesi yang saling bertabrakan itu  tersandang aku tak pernah menghiraukannya… karena bagiku… title title seperti itu tak ngefek padaku.. kamas ya kamas… terserah orang mo bilang apa… :p

mamah ku saat ku kenal kan tentang kamas agak sedikit bingung pasalnya.. mamah masih trauma dengan mantan ku yang kemaren..

mamah bilang sih

“din.. kalo ga jadi lagi nanti kan yang malu mamah… kamu itu bikin patah hati anak orang ajah…”

tapi sudah kuberikan pengertian se ngerti ngertinya.,,

bahwa kali ini aku serius.. bahkan kamas bersedia datang kerumah untuk memperkenal kan diri.. tapi hal seperti itu tak dianggap serius oleh mamah.. karena apa? ya karena aku nya masih di L.N mamah pesan “nanti saja kalo sudah kembali ke Tanah air baru di perkenalkan”

tapi aku tak hilang akal..

aku meminta pada kamas agar ia meminta ijin pada abangku itu terlebih dahulu jika memang ingin menjalin hubungan dengan ku. dan ternyata setelah kamas datang untuk menemui kakak ku. dan orang tua ku mengetahuinya maka mereka menyambut dengan agak lebih serius tentang relationship kami berdua ..fiiiuhh..

semoga semua nya lancar.. meskipun berat… tapi aku jadikan semua ini adalah motivasiku untuk lekas menyelesaikan kuliah ku dan sebagai bentuk perkenalan ku dengan kamas sampai aku kembali ke tanah air 🙂

tips kami berdua menjalani LDR adalah :

1.saling percaya(kalo ga ada ini ga akan ada LDR)

2. jujur (di muali dari diri sendiri untuk niat yang baik jangan pernah bohong untuk hal beginian…ga baik…*emang hal lain boong itu baik??ah*)

3.mengatur jadwal komunikasi(kalo sms an mulu mahal.. mending chat via YM sambil pake webcam jadi tau lagi apa sebenarnya dia)

4.saling terbuka (bukan buka baju tapi ya..)

5.saling mengingatkan dalam hal kebaikan…

6.tempat share yang baik (kamas selalu jadi pendengar yang baik 🙂 spasiba kamas )

7.saling pengertian (ngerti kalo lagi bete..ngerti kalo lagi susah.. ngerti kalo lagi kumat edanku..hohoho)

kayaknya dari 7 point itu aja.. aku dan kamas sudah harmonis 🙂 any else??

boleh kasih masukan kok.. senang malah :p

4203_1029091222308_1676174998_50666_5520557_n

ps : kamas… terima kasih sudah mau menunggu ku … luvluvluv


Iklan

7 thoughts on “LDR (long distance relationship) ah.. siapa takut..!!

  1. Wah..aku bakalan masuk di Postingan yang kurang tepat Mbak…

    Aku sedang bersedih hati 😦

    Tapi aku selalu mendoakan mu kok Mbak, semoga langgeng, dipertahankan sebisanya yawh

  2. HHm…Mbaaaakkkkk DIndaaaaaaa…. Kisah orang berbeda-beda kok Mbak, saya pun masih percaya kalau LDR itu akan bisa abadi, apalagi hubungan sampeyan ini bukanlah sebatas pacaran saja, namun sudah mengarah kepada mencari pendamping hidup, saya rasa kekuatannya akan sangat luar biasa, seperti tips2 yang sampeyan tulis di atas itu…

    Saya akan turut mendoakan dengan sepenuh hati kok Mbak, saling percaya adalah tetap menjadi kuncinya, sudah ga jamannya saling cemburuan, meski memang kadang perlu… 😉

    Salam semangat selalu Mbak, diriku sudah kembali seperti dulu kok 🙂

  3. kak lagi menjalani hubungan jarak jauh rupanya he.he.he sama dunk
    aku setuju banget sama semua yang dituliskan diatas
    moga langgeng ya,tetep fokus sama kuliahnya juga

  4. Yang utama adalah salung percaya. Kata guru ngaji aku begini… “Jagalah pasanganmu dengan cara menjaga dirimu” Maksute… gimana ya ngejelasinnya yo pokoke menjaga diri sendiri. Dan si pasangan juga dibilangin begitu. Kalo masing-masing berusaha menjaga diri, hubungan itu akn abadi.

    Wah, aku jadi banyek komentar, soale menarik banget ni blog. sampai tak buatin link di blog-ku

  5. aseek aseekk makasih banyak mas fajar… 😀 iya aku link juga yaa.. iya betull kan semua berdasarkan niat.. kata kamas juga gitu.. kalo niat nya baik.. semua nya insyallah akan baik pula 🙂 amiiin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s