pertahanan menahan “malu”

dari mbah gugel

mba vivi yang penuh akal

lama rasanya aku tak bertemu dengan mba vivi seorang senior ku yang paling dekat dengan ku,tentu dekat selain mas togek mba vivi lah senior ku asrama nya lebih jauh dari ku 3 halte biasa nya aku berjalan kaki ke sana selain untuk tempat melepaskan kangen tentu saja untuk melemaskan lidah dengan bebahasa Indonesia.hahahah

“tok tok tok halo mba vivi.. apa kabar???” sapa ku ketika memasuki kamar nya,kulihat ia sedang duduk di depan meja belajar nya sambil bermain internet
“heei.. dinda apa kabar?? Sudah datang toh.. hehehe masuk masuk” jawab nya sambil tersenyum ramah,aah mba vivi memang ramah sekali,tanpa ragu aku langsung masuk dan melepaskan sepatu boot serta jaket winter ku.mba vivi langsung memasak air di cainik(teko listrik) untuk membuat kan coklat panas buat ku.ah…kamar ini hangat sekali… mengingat di luar dingin tak tertahankan

“makasih mba” jawab ku sambil mengulurkan tanganku mengambil coklat panas di dalam gelas
“gimana kuliah dinda??”Tanya nya basa basi biasa nya aku langsung curhat habis habisan.. karena mba vivi selalu punya jalan cerah di antara yang sangat gelap sekalipun,dan biasa nya pula setelah aku ngobrol ngalir ngidul aku seperti habis refill tenaga dan semangatku melihat semangat mba vivi dalam belajar yang sangat menggebu nggebu.iya senior ku ini calon pemengeng cumluade! Sejak ia tingkat 1 ia selalu mendaatkan nilai A untuk semua mata kuliah! Hebat
“eh din.. maaf ya.. aku belum dapat kiriman dari orang tua ku,jadi aku Cuma bisa masak nasi,tapi kamu bisa masak sayur ga??” Tanya nya jujur
“loh mba kalo ga bisa masak gapapa aku datang buat maen kok.. bukan buat makan hehe” jawab ku menenangkan
“loh.. jangan! Udah gini aja.. ikut aku sebentar yah ” timpal mba vivi sambil berdiri dari duduk nya dan menarik tangan ku keluar kamar nya dan menyerahkan aku sebuah kresek.
“loh mau kemana mba?”Tanya ku kebingungan dan mengikuti langkah nya keluar kamar
“silatuhrahmi” jawab ny sambil mengedipkan mata
“hah?” jawabku sambil melongo
Aku dan mba vivi sudah berdiri di sebuah kamar di lantai 5 mba vivi tinggal di lantai 6,dengan penuh tanda Tanya aku memerhatikan mba vivi karena setahu ku mba vivi tak punya teman di lantai 5 mba vivi mengetuk kamar 501 itu
“hei.. privet.. u tebya est kartofel? 1” (hai apa kamu punya kentang? 1 biji?)Tanya mba vivi ramah ketika sang pemilik kamar yang berasal dari afrika it membuka pintu
“oh.. padazditi ya smatriu!” (oh sebentar aku lihat dulu )jawab penghuni kamar tanpa basa basi dan tanpa bertanya siapa itu dan untuk apa,tak lama kemudian ia kembali dan membawa sebuah kentang dan memberikan kepada mba vivi
“hah mba vivi? Emang kenal”Tanya ku berbisik kemudian mba vivi menyeretku ke kamar sebelah nya 502 dan kembali ke bertanya hal yang sama sedangkan aku menaruh kentang di dalam kresek dan menyembunyikan nya di punggungku.

Begitulah hingga kentang dan beberpa butir telor sudah berada di tangan ku!
Aku tertawa tawa di dalam kamar berdua dengan mba vivi,sekarang di hadapan kita berdua sudah ada 10 butir telur dan 6 buah kentang,aku tak menyangka mba vivi bisa berfikiran secerdas ini! Hahahaha

“kalo tidak begini kita Cuma makan nasi aja dinda.. gapapa.. sesekali hehehe”
“loh mba,emang mba vivi kenal sama mereka semua??” Tanya ku keheranan
“ya engga tapi mereka tahulah siapa mba vivi kan kita sama sama mahasiswa hahahaha” jelas nya ringan sambil tertawa.

Hari itu aku dan mba vivi pun memasak kentang dan telor,entah apa yang terbesit dalam pikiran ku tapi aku mengakui mba vivi adalah calon cumlaude sejati,bukan hanya di fakultas nya! tapi di kehidupan pun.. tak ada rotak akar pun jadi! Ahahaha

“tau ga din,waktu podfak kan aku harus nari? Hari h kaset tari ku hilang entah kemana aku coba cari-cari tetep tidak ketemu akhir nya aku pake lagu seadaannya,dan pilihan lagu nya adalah lagu jablai punya nya titi kamal untuk menari tarian jaipong! hahaha” ceritanya sambil mengingat masa masa podfak 3 tahun lallu
“lha.. emang nyambung mba?” tanyaku
“ya engga lah.. Cuma emang orang rusia tau itu lagu nya titi kamal? hhahaha” Tanya nya tengil
“pasti kalo ngerti mereka akan ketawa ya? hahahaha” jawabku tengil menimpali
Tentu saja.. aku tak membayangkan ketika mba vivi harus megal megol pake lagu

“waktu tamasya di binaria pulang pulang ku berbadan dua,meski tanpa restu orang tua sayang.. aku rela abang bawa pulang ” hahahaha

 

Iklan

4 thoughts on “pertahanan menahan “malu”

  1. waaa..seruunyaaaa kehidupan perantauan di negeri oraaang!! i envy U dindaaaa!! ^^v

    salam ya buat vivi… saluuuttt…! *buat perjuangannya u/ mendapatkan telur+kentang ahahha… ga deng, buat prestasinyaa ^_^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s