Jika “seandai nya” berlaku

dari mbah gugel

Jika “seandai nya” berlaku

hummm..liburan musim dingin kali ini aku berkeinginan berat pergi ke Moscow,ah.. bagiku Moscow adalah Indonesia kedua,dimana aku bisa menikmati masakan Indonesia setiap hari ngobrol setiap semua nya dengan bahasa Indonesia,tapi hari ini adalah hari yang padat,entah kenapa hari ini aku terjebak harus ikut ikut kegiatan ibu-ibu DWP(dharma wanita persatuan) moscow,yang seharusnya mbolos kuliah untuk ketemu ama nenek eh malah di ajak jualan,hehehe dari jam 6 pagi ampe jam 6 sore…di WB(winter bazar)..hmm sebetul nya lumayan juga sih soalnya kalo masuk pas bazar buka harus bayar tiket masuk 100 rubel heheh..lumayan…untung 100 ruble..hehehe

tak ada yang istimewa sih selain jadi tenaga gratisan di WB,tak pula aku bisa cuci mata(kebetulan pula aku memang bukan tipe yang suka soping(baca shooping) seperti anak anak mall lainnya!!hehe)..yang paling berat adalah harus haha hehe hihih di depan ibu-ibu DWP.soalnya kalo tidak begitu nanti aku bisa dipikir tak tau basa basi ,dan tak kenal sopan santun maklum bibir ku ini jika tak di paksa tersenyum akan otomatis manyuuun terus..hahaha
kembali lagi…

nah aku bersama tante ku dan zinski alias sepupuku akhirnya bisa pulang juga setelah 10 jam di WB(dari dimulai nya bazaar sampe pada penutupan dan beres-beres)..kita ber 3 pulang dengan langkah gontai..lemes tak terkira..gimana kami bertiga tak lemes..seharian harus pasang muka manis(dimanis2 manisin ampe bibir kram rasanya..susah untuk menutup rapet hihih)..

pas keluar dari pintu metro…aku teringat sesuatu yang fatal..(yah fatal lah..rusia lagi musim dingin gini eh emang ada hubungannya??eh ada lagiii)..kalo misalnya kita dalam keadaan sekarat(capek buangeeed) sampe sepanjang jalan berhayal tentang bantal,kasur dan guling…tiba-tiba pas keluar dari pintu metro..dan ketika bayang bayang bantal guling dah di pelupuk mata..tiba-tiba ada yang bilang

“lho ua,kan kunci rumah ua ketinggalan di dalam rumah??”

dan sat itu baru tersadar kalo kita bakalan tidak bisa masuk sampai jam 10 malem(sampe om ku dateng dari kantor) ahh bantal guliing.. hangan tinggalkan dakuuu….kemudian kita bertiga ketawa miris…menertawai nasib yang malang…menertawai guling dan bantal yang kabur kaburan..wahahaha…

akhirnya ua aty(tante ku) mengambil keputusan.bergegas menemui suami nya di stasiun arbatskaya metro untuk mengambil kunci sementara aku dan zinski bengong di kafe…pas masuk ke dalam kafe..kita berdua sudah kehilangan selera.yah kafe-kafe rusia yang berada di pinggir jalan..isi nya tak jauh jauh dari roti roti dan roti,,dan yang keras,super keras dan duoper keras..aah..mo minum kopi ajah..ato nge teh..males nya naudzubillah,,ya akhirnya..kami berdua memutuskkan pulang ke rumah,menunggu di depan pintu apartement tante,..

saking bosennya kita berdua akhirnya berdialog,yah berdialog..antara seorang mahasiswi edan dengan anak usia SD kelas 6:

Z : din,kalo di indonesia,dinda kena masalah yang sama dengan seperti ini apa yang dinda lakukan?

D: heee??..*kaget sambil melotot*..hmmm*sambil mikir* ya kalo dinda,ya paling-paling numpang ketetangga bertamu sambil nunggu mamah pulang..

Z: ya iya..lah kalo di sini sama tetangga aja ga kenal..gimana mau numpang??(iya juga 1 gedung apartement tingkat 10 ini seleruh nya orang vietnam gimna mau punya tetangga kalo mereka ga bisa bahasa rusia-inggris-bahkan indonesia apalagi jawa hehe)

D: ada cara ke 2 de!!

Z: apa itu???

D: hmm..ya kewarung,,marung bakso pinggir dalan…makan-nya di lama-lamain..huahuahua

Z: lha?kalo pas nda ada duit?

D: gampang…pinjem temen..

Z:lah kalo disini temennya zinski rumahnya juauh jauh..paling ga 40 menit dari rumah dengan metro.

D: hmmm(mikir)… iya juga yaah..susah juga ya kalo di negri orang..

Z: (sambil manyun dan dingkluk)..iyah..din,indonesia itu enak yaa..ada panas..

D: hah?panas?kenapa de?

Z: iyah,kalo afda panas kan kita bisa nongkrong di jalan..banyak warung kaki lima,mau apa apa gampang,ga repot2 pake jaket tebel,syal,dan spatu berbulu..

*(bukan sepatu yang tumbuh bulu tapi yang dalemnya ada bulunya..eh..ga ngebayangin ya??itu looh..spatu yang ada wol nya..eh wol ya..itu loh bulu domba..hehe)

yah ternyata bener juga ya…aku langsung membayangkan di indonesia ko yo segala2 nya bisa di buat gampang..beda banget dengan di negri orang ini..hahah jadi neglantur begini ya?..ya ini salah satu gambaran hidup di tanah air orang..hihih

 

 

Jika “seandai nya” berlaku

hummm..liburan musim dingin kali ini aku berkeinginan berat pergi ke Moscow,ah.. bagiku Moscow adalah Indonesia kedua,dimana aku bisa menikmati masakan Indonesia setiap hari ngobrol setiap semua nya dengan bahasa Indonesia,tapi hari ini adalah hari yang padat,entah kenapa hari ini aku terjebak harus ikut ikut kegiatan ibu-ibu DWP(dharma wanita persatuan) moscow,yang seharusnya mbolos kuliah untuk ketemu ama nenek eh malah di ajak jualan,hehehe dari jam 6 pagi ampe jam 6 sore…di WB(winter bazar)..hmm sebetul nya lumayan juga sih soalnya kalo masuk pas bazar buka harus bayar tiket masuk 100 rubel heheh..lumayan…untung 100 ruble..hehehe

tak ada yang istimewa sih selain jadi tenaga gratisan di WB,tak pula aku bisa cuci mata(kebetulan pula aku memang bukan tipe yang suka soping(baca shooping) seperti anak anak mall lainnya!!hehe)..yang paling berat adalah harus haha hehe hihih di depan ibu-ibu DWP.soalnya kalo tidak begitu nanti aku bisa dipikir tak tau basa basi ,dan tak kenal sopan santun maklum bibir ku ini jika tak di paksa tersenyum akan otomatis manyuuun terus..hahaha
kembali lagi…

nah aku bersama tante ku dan zinski alias sepupuku akhirnya bisa pulang juga setelah 10 jam di WB(dari dimulai nya bazaar sampe pada penutupan dan beres-beres)..kita ber 3 pulang dengan langkah gontai..lemes tak terkira..gimana kami bertiga tak lemes..seharian harus pasang muka manis(dimanis2 manisin ampe bibir kram rasanya..susah untuk menutup rapet hihih)..

pas keluar dari pintu metro…aku teringat sesuatu yang fatal..(yah fatal lah..rusia lagi musim dingin gini eh emang ada hubungannya??eh ada lagiii)..kalo misalnya kita dalam keadaan sekarat(capek buangeeed) sampe sepanjang jalan berhayal tentang bantal,kasur dan guling…tiba-tiba pas keluar dari pintu metro..dan ketika bayang bayang bantal guling dah di pelupuk mata..tiba-tiba ada yang bilang

“lho ua,kan kunci rumah ua ketinggalan di dalam rumah??”

dan sat itu baru tersadar kalo kita bakalan tidak bisa masuk sampai jam 10 malem(sampe om ku dateng dari kantor) ahh bantal guliing.. hangan tinggalkan dakuuu….kemudian kita bertiga ketawa miris…menertawai nasib yang malang…menertawai guling dan bantal yang kabur kaburan..wahahaha…

akhirnya ua aty(tante ku) mengambil keputusan.bergegas menemui suami nya di stasiun arbatskaya metro untuk mengambil kunci sementara aku dan zinski bengong di kafe…pas masuk ke dalam kafe..kita berdua sudah kehilangan selera.yah kafe-kafe rusia yang berada di pinggir jalan..isi nya tak jauh jauh dari roti roti dan roti,,dan yang keras,super keras dan duoper keras..aah..mo minum kopi ajah..ato nge teh..males nya naudzubillah,,ya akhirnya..kami berdua memutuskkan pulang ke rumah,menunggu di depan pintu apartement tante,..

saking bosennya kita berdua akhirnya berdialog,yah berdialog..antara seorang mahasiswi edan dengan anak usia SD kelas 6:

Z : din,kalo di indonesia,dinda kena masalah yang sama dengan seperti ini apa yang dinda lakukan?

D: heee??..*kaget sambil melotot*..hmmm*sambil mikir* ya kalo dinda,ya paling-paling numpang ketetangga bertamu sambil nunggu mamah pulang..

Z: ya iya..lah kalo di sini sama tetangga aja ga kenal..gimana mau numpang??(iya juga 1 gedung apartement tingkat 10 ini seleruh nya orang vietnam gimna mau punya tetangga kalo mereka ga bisa bahasa rusia-inggris-bahkan indonesia apalagi jawa hehe)

D: ada cara ke 2 de!!

Z: apa itu???

D: hmm..ya kewarung,,marung bakso pinggir dalan…makan-nya di lama-lamain..huahuahua

Z: lha?kalo pas nda ada duit?

D: gampang…pinjem temen..

Z:lah kalo disini temennya zinski rumahnya juauh jauh..paling ga 40 menit dari rumah dengan metro.

D: hmmm(mikir)… iya juga yaah..susah juga ya kalo di negri orang..

Z: (sambil manyun dan dingkluk)..iyah..din,indonesia itu enak yaa..ada panas..

D: hah?panas?kenapa de?

Z: iyah,kalo afda panas kan kita bisa nongkrong di jalan..banyak warung kaki lima,mau apa apa gampang,ga repot2 pake jaket tebel,syal,dan spatu berbulu..

*(bukan sepatu yang tumbuh bulu tapi yang dalemnya ada bulunya..eh..ga ngebayangin ya??itu looh..spatu yang ada wol nya..eh wol ya..itu loh bulu domba..hehe)

yah ternyata bener juga ya…aku langsung membayangkan di indonesia ko yo segala2 nya bisa di buat gampang..beda banget dengan di negri orang ini..hahah jadi neglantur begini ya?..ya ini salah satu gambaran hidup di tanah air orang..hihih

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s