Antara sepanjang Jalan Krian kenangan

Kalo dibilang gue orang yang suka jalan, jawabnya IYES! That’s true! Dibilang gue orang yang sukanya nguliner, jawabannya “Oke asal ga ngasal”, yang jelas, gue bukan orang yang suka berdiam diri dirumah sambil umbah-umbah dan korah-korah. Jiwa gue ga tenang kalo gue harus diem duduk manis dirumah.

Sabtu siang ga sengaja gue punya pikdak(pikiran dadakan) mau pulang duluan ke Bangil, biasanya sih gue harus nunggu malam dulu, nunggu si Kangmasmanis pulang kerja baru nebeng pulang. Malasnya hari sabtu lalu gue ga kepikiran terbengong-bengong disurabaya tanpa melakukan apapun. Mana ujan, bechek, ga ada ojek! Eh.. ada! Ketika gue mengutarakan maksud gue untuk nitip si putih (motor gue) dipelataran parkiran kantor gue. Itupun sebetulnya dengan berat hati karena gue takut si putih diapa-apain. Uh..

Tapi setelah lega mengancam para satpam dan orang bangunan dikantor, akhirnya mereka sanggup meyakinkan gue jika siputih akan benar-benar dijaga dan dirawat dengan baik, di tenangkan ketika ia cemas, atau dihangatkan diatas kompor kalo ia merasa dingin. Ceilahhhh…

Rencana awal emang mau naik KA ke bangil, selain murah juga lebih cepat karena ga macet lumpur. Coba kalo harus naik bus terus tiba-tiba macet? Males banget! Udah bau ketek dimana-mana, belum orang ngerokok, belum lagi nanti gue mabok lagi. Huaaaa.. tapi semoga perjalanan KA tidak dihambat oleh aksi demo seperti hari hari sebelumnya. Huhuhu.
Rencana gue berubah total saat antenna “jalan-jalan” gue kena signal dari Ibud, OB dikantor yang biasanya ditindas abis oleh para bossy kantor. Nah.. gue Tanya si Ibud ini pulang kapan, dia bilang jam 12, sedang gue yang BO jam 14.00, gue pengennya sih dianterin sama motor ke stasiun wonokromo, gue ogah banget naik bemo atau angkot, rawan ama jambret (sebetulnya emang malas aja) takut orang sebemo mluntir semua palanya gara-gara liat kecantikan gue. Hyahahahaha gubrak!

Denger si Ibud pulang jam 12 kuping gue panas, rasanya gue jadi pengen ikutan pulang. Meskipun gue udah rencana pulang cepet dan dapet izin dari HRD gue. Cuma gara-gara ujan. Gue urungkan niat pulang awal, sambil nunggu ujan reda gue nulis-nulis laporan deh. Biar senen ga begitu berat kerjaan gue. Gitu ceritanya, apa cerita kamu?

Waktu ujan reda, langit emang masih tetep gelap gulita meskipun jam 14.30, awan hitam menggelantung lama sama kaya kulit gue yang ga putih-putih meski gue berendam dilautan lotion whitening berbagai merek berjam-jam. Halllah malah curcol!
Ibud ngajakin bareng, waktu itu udah jam 3an, ga mungkin juga gue bilang ke Ibud kalo gue ga jadi bareng dia, soalnya gara-gara gue juga dia jadi nunggu sampe jam 2. Waktu pulang, para bossy kembali beraksi. Tau si Ibud belum pulang, mereka nyuruh Ibud untuk ngantar surat ke rumah pasien. Padahal shift sudah terganti dengan OB yang satu lagi. Tapi dasar Bossy, ga bisa deh liat orang enak dikit. AKhirnya sukses gue dan Ibud keujanan muter Surabaya 1 jam cari alamat pasien. Sial!

Jam setengah 4 gue dan Ibud mulai cabut dari Surabaya, uajan deres ga ketulungan, sebenernya lebih enak naik bis atau KA jam berikutnya, tapi berhubung gue udah kadung janji ya, ga mungkin gue tega nyuruh Ibud sendirian. Hmmm. Walhasil dengan diguyur air ujan dari langit (Ya iya masa dari laut!) gue memulai perjalanan gue nebeng Ibud ke Bangil muter lewat “sepanjang”, “krian”, “mojosari”,”japanan”, sebelum setelahnya baru bangil. Emang ini rute muter, Cuma dasar gue aja kumat. Gue emang pengen tau jalur lain saat pulang. Dari pad ague berangkat sendiri mending ada temennya. Gapapalah keujanan dan kejauhan niat awal emang “jalan-jalan”.

Sukses 2 jam jalur yang gue tempuh diselingi istirahat 10 menit untuk sholat ashar. Akhirnya sampe jug ague di Mojo sari, ga ada yang special sih selama perjalanan, yang asik.. ketika gue jalan ketempat yang belum pernah gue lewatin gue selalu merasa dejavu, asik aja.. seperti gue lagi dilempar kesuatu tempat dimana gue pernah tapi padahal belum pernah. Dan lagi, sepanjang perjalanan gue emang bener menikmati, karena gue bisa liat Indonesia. Maklum, gue orang desa yang udah jarang liat kota. Hahahaha.

Terminal Mojosari yang besar ternyata sangat miskin angkot. Gue sampe ga bisa bedain mana kuburan massal masa terminal. Terminal ko sepi banget, padahal hari udah mulai gelap. Juga ujan tak kunjung berenti. Gue ga mau berlama-lama diterminal yang ga beda sama lapangan bola kalo abis dipake buat pasar malam terus buyar tapi belum selese dibenerin. Gue ga mood untuk bertahan sendirian nunggu bis kuning (bis jurusan mojokerto-pasuruan lewat bangil) bareng preman terminal yang berkumis tebal itu. Ngeri sih. Cuma lebih ngeri lagi kalo ntar ada apa-apa.
Gue mutusin untuk menindas Ibud lagi, dibawah ancaman gue si Ibud akhirnya tunduk untuk ngantar gue sampe kota gempol. Dari situ Bangil ga jauh. Mau gue suruh anter sampe bangil? Gue ga tega. Berarti gue ga beda ama si bossy lain dong.

Ditengah jalan sebelum gempol, gue liat penampakan seonggok bis kuning sedang menggelepar di halte mungil nyempil dipinggir jalan. Akhirnya dengan muka penuh kemenangan si Ibud sukses nurunin gue BENER-BENER dipinggir jalan seperti yang dia ikrarkan sebelum setuju gue nebeng tadi. Hahahaha.

Sambil keburu-buru, gue masuk kedalam bis kuning tanpa melepas helm dan jas hujan yang udah ga keliatan warna aslinya karena kesiram genangan air sepanjang jalan tadi. Alhasil gue jadi tontonan orang se-bis. Untung ga ada yang mendadak nganggep gue badud kecebur comberan terus minta foto ama gue. Haik!

Kondektur bis kuning dateng minta ongkos, waktu gue lipet-lipet jas hujan gue ini. Gue ulurin duit 10 ribuan untuk ongkos sambil menyebutkan nama kota gue. “Bangil pak” gue baru tau ongkos bis mahal juga sekarang 3000 ribu padahal jarak dekat. Pantas bejibun orang milih naik motor. Selain praktis, lebih cepat juga dengan duit 5000 udah bisa muter-muterin kota sampe bisulan.

Dengan nada standar kernet yang dipaksa bicara bahasa Indonesia gahol, kernet tersebut jawab “Ke Bangilnya besok pagi aja ya mba… hari ini kita ke japanan aja dulu” dengan masih ngelipet jas hujan gue yang udah ga berbentuk tersebut gue melongo takjub denger kata-kata kernet bis yang mukanya mirip sama Opik kumis kalo lagi ga pake kumis.

Dengan muka bête dan heran akhirnya gue turun juga dijapanan meski gue tau. Betapa malasnya turun di rute nya lapindo. M-A-C-E-T total seperti perkiraan gue. Ahhh.. gue ga liat bis satupun yang lewat bangil. Gue putusin untuk ke pos polisi untuk tanya, (kali ini gue pede mampus ketemu polisi, pasalnya gue ga bawa motor dan gue ke pos pake helm. Hahahaha) pak polisi buncit tersebut ramah sekali, yang aku dengar ia berlogat Indonesia timur. Ah.. entah mengapa gue suka banget sama orang-orang dan alam Indonesia timur. Gue yang biasanya agak sewot meski ditanya baik-baik sama mahluk berseragam coklat ini, mendadak luluh hanya karena logat. Untuk gue ga khilaf terus minta foto bareng.
Gue disaranin untuk naik ojek sampe nusadua gempol. Karena kalo jalan kaki lumayan gempor juga betis gue yang sudah berkonde sejak lahir ini. Tapi karena seluruh badan gue udah kuyup gue akhirnya membisiki mesra tukang ojek untuk antar gue sekalian ke Bangil. Gue emang tersadar, ini tidak benar. Berboncengan jarak jauh dengan bukan muhrim bisa membuat fitnah. Nanti apa jadinya kalo tetangga tau kalo gue di kira selingkuh ama bapak-bapak berwajah segitiga? Aw Aw Aw.. Ampun DiJe!

Bener juga, jarak japanan-Bangil ditempuh 20 menit meskipun harga ojek ga jauh beda ama menitan tempuh dikali seribu. Padahal kalo naik siputih dengan 20 ribu gue bisa keliling Surabaya sampe ambeyen. Tapi apalah daya. Gue memang sedang khilaf.

Gue ga nyangka jika perjalanan gue dengan Jeko(sebutan gahol Ojek) membuahkan curcol sesaat. Apa muka gue kaya mesin penerima curhat atau gimana bentuknya gue sendiri ga jelas, yang jelas. Gue harus pasang kuping untuk dengerin Jeko curhat abis-abisan tentang pekerjaannya, tentang gajiannya, tentang, masa lalunya, tentang istrinya, tentang anaknya, juga tentang kota kelahirannya.Hingga mengapa akhirnya Jeko jadi tukang ojek. Yang jelas. Gue jadi yakin, setelah turun dari Ojek, selain ambeyen gue juga bisa buat buku singkat biografi Jeko

“sebuah perjalanan panjang antara Japanan-Bangil”

Huahahahahahahaha.
Sukses akhirnya gue sampe bangil dengan babak belur setelah 4 jam. Dengan cerita baru, juga tentang pengalaman baru dengan kisah Jeko dan Ibud.

 

One thought on “Antara sepanjang Jalan Krian kenangan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s